iklan

Apakah Kita Benar-Benar Membutuhkan Smartphone Layar Lipat?

HematdisimpanDihapus 0

2019 adalah tahun pertama 5G, dan juga tahun pertama layar lipat.

Dalam tindak lanjut layar lipat, industri smartphone telah memimpin, termasuk Samsung Galaxy Fold, Samsung W20 5G, Huawei Mate X, dan Motorola Razr 2019. Keempat ponsel layar lipat ini muncul tahun lalu.

Secara kebetulan, industri PC telah menetapkan pandangannya pada layar lipat. Lenovo sebelumnya telah menunjukkan prototip PC layar lipat kepada publik beberapa kali, dan pada CES 2020, selain Lenovo, Intel dan Dell juga telah membuat produk PC layar lipat sendiri. Teknologi baru ini tentu menarik, tetapi apakah kita benar-benar membutuhkan layar lipat?

Layar lipat untuk smartphone

Seperti yang Anda tahu, ada dua cara untuk membuka lipatan ponsel layar saat ini. Salah satunya adalah lipat horisontal yang digunakan pada Samsung Galaxy Fold dan Huawei Mate X, dan yang lainnya adalah lipat vertikal Motorola Razr 2019. Meskipun secara morfologis disebut layar lipat, ada perbedaan mendasar antara keduanya.

Daya tarik inti dari lipat horizontal adalah layar besar.

Setelah memasuki era 4G, metode transmisi informasi telah mengalami perubahan yang sangat jelas. Teks di era 2G dan 3G sebagian besar telah berubah menjadi grafik, audio, dan video. Pada saat yang sama, smartphone tidak lagi hanya alat komunikasi murni, tetapi meluas ke berbagai dimensi seperti komunikasi, hiburan, dan tugas kantor ringan.

Dalam proses ini, dengan peningkatan besar dalam jumlah informasi, keterbatasan layar kecil menjadi semakin jelas. Dan menjadi sulit untuk memenuhi kebutuhan penggunaan aktual masyarakat. Oleh karena itu, kita dapat melihat bahwa layar besar telah menjadi tren perkembangan yang sangat penting dalam industri smartphone dalam 10 tahun terakhir. Bahkan iPhone, yang pernah memuji layar kecil, akhirnya memulai jalan layar besar.

Akankah tren layar lebar berhenti? Tentu saja tidak. Kedatangan era 5G sekali lagi akan mengubah cara utama penyebaran informasi, dan audio dan video akan menjadi protagonis di masa depan. Sejalan dengan itu, jika Anda ingin pengguna mendapatkan pengalaman menonton dan kontrol yang cukup baik pada smartphone, meningkatkan layar masih merupakan cara intuitif dan efektif yang paling banyak dilihat.

Namun, masalah yang realistis adalah bahwa tidak sulit untuk mengubah dari layar kecil ke layar besar, tetapi membuat layar besar menjadi layar yang lebih besar bukanlah tugas yang mudah. Bagaimanapun, ini adalah perangkat seluler. Mempertimbangkan portabilitas dan cengkeraman produk, ukuran layar pada akhirnya akan memiliki batas atas, dan solusi meningkatkan rasio layar pada dasarnya menyentuh langit-langit.

Kedatangan layar lipat membalikkan keadaan agar terus meningkatkan ukuran layar. Seperti yang telah kita lihat di Samsung Galaxy Fold dan Huawei Mate X, setelah ekspansi, ukuran layar mereka sudah sebanding dengan beberapa tablet berukuran kecil, dan jumlah informasi konten layar juga lebih besar daripada ponsel mainstream saat ini.

Mengapa tidak membeli komputer tablet secara langsung? Padahal, masalah ini sudah dijelaskan dengan baik. Itu hanya menambahkan opsi layar yang lebih besar kepada pengguna berdasarkan smartphone normal. Dalam keadaan non-diperluas, pada dasarnya sama dengan produk smartphone arus utama, yang setara dengan melipat dan memperhitungkan layar portabel dan layar besar.

Namun, kembali ke produk itu sendiri, setidaknya pada tahap ini, apakah itu Samsung Galaxy Fold atau Huawei Mate X, masih ada jalan panjang untuk pergi sebelum keadaan ideal.

Agaknya untuk alasan perlindungan, Samsung Galaxy Fold menggunakan metode eversi. Dari pengalaman sebenarnya, sulit untuk memegang dan mengoperasikan dengan satu tangan setelah layar dibuka. Dengan kata lain, pengalaman komprehensif mode layar besar dalam kondisi seluler tidak memuaskan. Tetapi jika itu ditutup dan digunakan sebagai smartphone biasa, ukuran layar sekundernya akan terlalu kecil.

Situasi bahwa layar tidak mudah dikendalikan dengan satu tangan juga hadir pada Huawei Mate X. Namun, dibandingkan dengan Samsung Galaxy Fold, karena menggunakan metode eversi, ukuran layar dalam keadaan tertutup pada dasarnya sama dengan bahwa dari smartphone normal. Ada lebih banyak skenario penggunaan, tetapi perlindungannya relatif lemah.

Daya tarik inti terbalik adalah portabilitas.

Jika Anda pernah melihat Motorola Razr 2019 sebelumnya, Anda harus tahu bahwa logikanya dapat dipahami secara kasar sebagai penggunaan fitur layar yang dapat dilipat untuk melipat ponsel berukuran biasa dari tengah untuk mengurangi ukurannya menjadi setengah dari aslinya. Tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan portabilitas produk itu sendiri.

Tidak dapat dipungkiri bahwa peningkatan pengalaman yang dibawa oleh solusi ini tentu saja nyata. Khusus untuk banyak pengguna wanita, jauh lebih nyaman untuk mengurangi ukuran smartphone dan memasukkannya ke dalam tas. Tetapi masalahnya adalah portabilitas bukanlah titik sakit inti.

Layar lipat pada laptop

Kembali ke layar lipat laptop, karena jauh lebih besar dari smartphone, dan bentuk produknya bisa dilipat. Jadi ada sedikit masalah yang harus dipecahkan. Tidak perlu mempertimbangkan apakah portabilitas akan terpengaruh setelah pemasangan. Tidak perlu melalui pasar untuk memverifikasi metode ekspansi seperti apa yang lebih bersedia dibayar oleh pengguna.

Setelah menggunakan layar lipat, perubahan paling langsung juga sesuai dengan ukuran layar yang lebih besar. Perbedaan dari smartphone adalah bahwa, karena notebook dapat dibuka 180 ° untuk mendapatkan layar yang lebih terintegrasi dan lebih besar, itu juga dapat ditekuk pada sudut tertentu dan dibagi menjadi dua layar. Sehingga bisa digunakan dalam lebih banyak skenario.

Misalnya, dalam keadaan diperluas sepenuhnya, itu dapat bertindak sebagai artboard, dan desainer harus sangat menyukainya. Dalam mode notebook, kedua layar dapat mencapai efek layar terbagi yang lebih baik, yang sangat meningkatkan efisiensi kerja. Di masa depan, dengan dukungan Microsoft dan dengan perbaikan terus-menerus dari aplikasi sistem, ruang imajinasi yang dapat dibawa akan sangat besar.

Meskipun notebook layar lipat memiliki banyak keunggulan, apa yang dapat mereka berikan tidak menyelesaikan masalah inti pengguna seperti portabilitas atau kinerja. Di satu sisi, ini lebih seperti memperluas jenis produk baru, dan hubungannya dengan pengguna tidak sekuat ponsel layar lipat.

Bahkan, ini juga merupakan "fitur" utama dari industri PC.

Berbeda dengan industri smartphone, dominasi industri PC lebih di tangan dua produsen hulu, Intel dan Microsoft. Oleh karena itu, dalam pengembangan produk PC di masa mendatang, mereka sering mengedepankan konsep kasar terlebih dahulu, dan memberikan dukungan yang sesuai pada sisi perangkat keras dan perangkat lunak. Kemudian produsen OEM mendarat di sisi produk tertentu sesuai dengan kondisi spesifik mereka.

Perangkat dua-dalam-satu adalah sama, dan notebook layar lipat masih menggunakan logika yang sama. Pada CES 2020, Intel menunjukkan pentingnya konsep Horseshoe Bend PC bukan produk itu sendiri. Tetapi melalui itu, perusahaan mengirimkan sinyal yang lebih jelas ke dunia luar: produk layar lipat sedang dalam perjalanan.

Layar lipat perlu menyelesaikan coba-coba sesegera mungkin

Selalu ada banyak harapan untuk teknologi baru. Namun, dalam sejarah panjang perkembangan sains dan teknologi, ada banyak contoh orang yang optimis tentang hal itu, tetapi akhirnya mati. Mungkin ada banyak faktor yang pada akhirnya menentukan apakah itu dapat diimplementasikan, dan poin nyeri pengguna dan poin terobosan industri tidak diragukan lagi adalah dua kekuatan pendorong yang paling.

Apakah itu untuk smartphone atau PC, manfaatnya jelas. Tetapi tidak semua solusi layar lipat sangat terkait dengan kebutuhan pengguna aktual. Melewati fase coba-coba sesegera mungkin dan membuat serangkaian solusi layar lipat yang secara umum diakui oleh industri adalah apa yang ingin kita lihat.

iklan
Penawaran belanja rahasia China dan kupon