Microsoft Mengumumkan 6 New Surface Family Products Kemarin

Pada peluncuran produk Microsoft tahunan, kami melihat banyak produk bagus.

Meskipun produk-produk Surface line pada awalnya difokuskan pada produk-produk notebook, anggota baru dari keluarga Surface yang telah diperkirakan sejak diperkenalkannya headphone peredam bising nirkabel tahun lalu terus muncul, dan tahun ini tidak terkecuali.

Selain peningkatan berkala dari seri Surface Laptop dan Surface Pro, Microsoft juga merilis headset nirkabel merek Surface pertama, notebook lipat dua layar dan smartphone lipat baru. Mari kita bicara tentang beberapa highlight mereka.

Surface Laptop 3: Hadir dalam Layar 15-inci dan antarmuka USB-C

Pada waktu yang hampir bersamaan tahun lalu, Microsoft merilis Laptop Surface generasi kedua, yang meningkatkan tampilan dan konfigurasi perangkat kerasnya. Selain kinerjanya yang lebih kuat, ia juga membawa varian warna baru. Satu-satunya hal yang sedikit disesalkan adalah bahwa Microsoft tidak melengkapinya dengan antarmuka USB-C. Pada Laptop Surface 3, ini akhirnya membaik.

Laptop Microsoft Surface 3

Surface Laptop 3 dilengkapi dengan antarmuka USB-C 3.1 yang dapat digunakan untuk mentransfer data dan mengisi daya lebih cepat. Ini memiliki tingkat transfer yang lebih tinggi daripada generasi sebelumnya. Namun, satu hal yang harus diingatkan. Karena laptop ini tidak mendukung Thunderbolt 3, Anda tidak dapat terhubung ke dock grafis eksternal.

Selain perbaikan di bagian antarmuka, ada dua perubahan yang lebih jelas pada seri Surface Laptop 3. Salah satunya adalah area touchpad-nya meningkat sebesar 20%, kontrol gerakan lebih ramah, dan yang lainnya adalah bahwa permukaan C dicadangkan.

Dalam hal konfigurasi perangkat keras inti, seri Surface Laptop 3 tersedia dalam versi 13.5-inci dan 15-inci. Yang pertama dilengkapi dengan prosesor Intel generasi 10th Core, sedangkan yang kedua dilengkapi dengan prosesor AMD Ryzen Surface Edition. Microsoft mengklaim bahwa versi 15-inci memiliki kekuatan pemrosesan grafis yang sangat kuat.

Mengenai usia baterai yang diperhatikan semua orang, menurut data resmi, seri Surface Laptop 3 dapat bertahan hingga 11.5 jam dan mendukung pengisian cepat, yang dapat diisi dari 0 hingga 80% dalam satu jam. Kedua versi masing-masing mulai dari $ 999 dan $ 1,199, dan akan mulai menerima pesanan di muka pada Oktober 22.

Surface Pro 7: Membawa antarmuka USB-C dan memperbarui prosesor Core generasi 10

Berkat desain struktural tablet + keyboard, perangkat dua-dalam-satu ini memiliki keunggulan alami dibandingkan produk notebook tradisional dalam hal portabilitas dan skenario penggunaan. Di antara banyak perangkat 2-in-1, seri Microsoft Surface Pro adalah model yang relatif representatif.

Pada Surface Pro 6, Microsoft membawa warna baru dan mendesain ulang struktur internal, menghasilkan masa pakai baterai yang lebih baik dan kinerja pendinginan. Tapi seperti Laptop Surface, itu tidak dilengkapi dengan antarmuka USB-C.

Pada Surface Pro 7, antarmuka USB-C yang ditunggu-tunggu akhirnya ditambahkan. Tetapi seperti Surface Laptop 3, itu tidak mendukung Thunderbolt 3, yang kurang lebih disesalkan.

Microsoft Surface Pro

Di aspek lain, generasi produk ini masih dilengkapi dengan layar sentuh 12.3 inci. Prosesor ini ditingkatkan ke Intel Core generasi 10th. Kombinasi penyimpanan dimulai dari 4GB + 128GB.

Produk ini tersedia dalam warna hitam dan perak. Tag harga awal Surface Pro 7 adalah $ 749 dan akan mulai menerima pesanan pada Oktober 22.

Surface Pro X: Surface berbasis ARM pertama

Selain Surface Pro 7, Microsoft telah merilis produk Surface Pro lain, yaitu Surface Pro X.

Surface Pro X adalah produk pertama dalam keluarga Surface yang diberi nama dengan akhiran 'X'. Ini masih menjalankan Windows, tetapi chip internal bukan dari Intel atau AMD. Itu dikemas dengan prosesor SQ1 yang dikembangkan bersama oleh Microsoft dan Qualcomm (dari platform komputasi Snapdragon 8cx).

Menurut pengantar resmi, Surface SQ1 didasarkan pada ARM dan mengkonsumsi 7W. Perlu disebutkan bahwa itu menekankan kekuatan pemrosesan grafis. Daya komputasi GPU dapat mencapai 2.1 teraflops, dan mengintegrasikan mesin AI baru.

Di aspek lain, Surface Pro X mendukung 4G LTE. Ukuran layar telah meningkat menjadi 13 inci, dan resolusinya adalah 2880 × 1920, sementara lebar tepi semakin dipersempit. Selain itu, bodinya hanya 5.3mm tebal dan berat 774g, yang membawa portabilitas yang sangat baik.

Selain fitur yang disebutkan di atas, Microsoft juga telah menyesuaikan posisi stylus-nya. Stylus Surface Pro X tidak perlu lagi dipasang ke bingkai perangkat, tetapi dapat ditempatkan langsung di bagian atas keyboard. Dengan langkah ini, ia memecahkan masalah kehilangan yang mudah.

Sedangkan untuk harga, Surface Pro X mulai dari $ 999 dan akan tersedia untuk dijual pada November 5.

Surface Earbuds: Headphone Nirkabel Sejati dengan Kantor Kontrol Suara

Meskipun kami mendengar Microsoft sedang mengerjakan headphone nirkabel yang sebenarnya menjelang konferensi pers, bentuknya yang pedesaan masih sedikit terkejut ketika Permukaan EarBuds debut.

Surface EarBuds menampilkan desain in-ear yang populer yang mirip dengan Samsung Galaxy Buds tetapi memiliki tampilan yang lebih sederhana. Kedua earbud dilengkapi dengan panel sentuh interaktif sentuh yang sensitif. Plus, ada mikrofon built-in. Sehingga mereka dapat berinteraksi dengan mengklik.

Microsoft Surface Earbuds

Sorotan terbesar dari headset ini adalah kombinasi dari perangkat lunak musik Spotify dan perangkat lunak Office suite. Yang pertama dapat dioperasikan tanpa layar ketika Anda mendengarkan lagu, memutar musik favorit Anda yang berjalan di komputer. Dengan demikian, Anda dapat menambahkan subtitle secara langsung saat membuat konten seperti PPT.

Untuk mencapai kegunaan fungsional, Surface EarBuds mendukung banyak bahasa, dan pejabat itu mengatakan bahwa itu memberikan masa pakai baterai 24-jam. Produk ini dengan harga $ 249 dan akan tersedia akhir tahun ini.

Surface Neo: Notebook layar ganda

Meskipun kami telah mendengar dan melihat terlalu banyak tentang produk layar lipat Microsoft, semuanya berubah begitu diumumkan. Pertama, perusahaan menemukan Surface Neo.

Neo Permukaan terasa seperti mengganti sisi-C laptop dengan layar penuh. Itu masih memiliki desain permukaan yang jelas. Dua layar 9 inci, tebal 5.6 mm membuatnya cukup pas. Itu terlihat seperti "notebook" nyata, dan ketika dihidupkan, itu adalah laptop 13-inci dengan desain engsel unik yang membuatnya mudah untuk diputar.

Untuk mencerminkan produktivitas kuat dari Surface Neo, Micros

Microsoft Surface Neoseringkali dilengkapi dengan prosesor Intel Lakefield. Plus, laptop ini berjalan pada sistem Windows 10X yang berorientasi masa depan. Itu tidak hanya dapat memfasilitasi operasi multi-tugas pengguna tetapi juga secara langsung beroperasi di layar pada saat yang sama.

Perlu disebutkan bahwa ketika beralih dari mode lansekap ke mode potret, itu juga dapat memunculkan area keyboard seperti laptop tradisional. Perusahaan bahkan mendesain papan ketik magnetik untuk meningkatkan produktivitas. Bagian belakang produk juga dapat secara langsung menyerap permukaan dengan gaya magnet untuk stylus. Itu akan datang dalam 2020.

Surface Duo: Ponsel dua layar untuk Android

Laptop layar ganda tidak cukup? Kemudian temui Surface Duo, yang memulai debutnya di akhir konferensi. Ponsel cerdas layar ganda ini adalah tanda lain bahwa Microsoft telah mendapatkan kembali bisnis telepon pintarnya. Sistem yang dipilih Microsoft saat ini adalah Android.

Seperti halnya ponsel layar ganda awal seperti Kyocera dan ZTE, Surface Duo menampilkan solusi dua layar yang dapat dilipat dengan dua layar 5.6 inci yang dapat digabungkan menjadi layar yang lebih besar dengan koneksi berengsel.

Sepertinya versi mini dari Surface Neo, tetapi dilengkapi dengan prosesor Qualcomm Snapdragon 855 di dalamnya. Kamera ponsel ini tidak terlihat dalam demonstrasi langsung. Namun, dalam sebuah wawancara, perusahaan mengatakan bahwa desain akhir belum ditentukan. Jadi mungkin ada perubahan dalam daftar resmi.

Meskipun perangkat ini mendukung panggilan dan pesan teks, Microsoft secara resmi tidak menyebut Surface Duo sebagai smartphone. Tampaknya beroperasi lebih dalam kombinasi dengan interaksi dua layar. Microsoft mengatakan bahwa perangkat Surface Neo dan Surface Duo sudah ada pada platform yang berbeda, tetapi mereka sudah pantas untuk ditunggu. Namun, saat ini, harga produk ini tidak diketahui, dan waktu rilisnya juga tahun depan. Mungkin selama ini, Microsoft perlu mencari pengembang yang cukup untuk mengadaptasi produknya.

dekat
Bergabunglah dengan saya:
Penawaran belanja rahasia China dan kupon