New York University Menemukan rokok elektronik dapat Menyebabkan Kanker pada Tikus

HematdisimpanDihapus 0

Universitas New York melakukan Eksperimen pertama di dunia untuk menentukan hubungan antara nikotin dan kanker pada e-rokok. Hasil percobaan menunjukkan bahwa e-rokok menyebabkan kanker paru-paru pada tikus dan beresiko terkena kanker kandung kemih, menghancurkan DNA mereka. Oleh karena itu para peneliti menyimpulkan bahwa e-rokok mungkin juga 'sangat berbahaya' bagi manusia.

Moon-Shong Tang, peneliti utama studi ini, mengatakan dalam sebuah wawancara: 'Tidak dapat diprediksi bahwa jika Anda merokok e-rokok, berbagai penyakit akan muncul seiring waktu. Dalam jangka panjang, beberapa kanker mungkin muncul. Asap buruk. '

Meskipun tingkat karsinogenisitas e-rokok pada manusia 'mungkin tidak diketahui dalam dekade berikutnya,' studi ini adalah yang pertama yang secara eksplisit menghubungkan uap e-rokok dengan kanker.

e-rokok

Sebuah studi oleh University of Southern California pada bulan Februari ditemukan bahwa jaringan elektronik pengguna e-rokok menunjukkan perubahan molekuler yang sama pada pasien dengan pasien penyebab kanker.

Dalam sebuah studi di New York University, para peneliti menemukan bahwa uap e-rokok menyebabkan kerusakan DNA di paru-paru dan kandung kemih dan 'menghambat perbaikan DNA dalam jaringan paru-paru.' Dalam lebih dari 54 minggu percobaan, 22% dari tikus yang terpapar uap e-rokok yang mengandung nikotin menderita kanker paru-paru, dan 57.5% memiliki lesi prakanker kandung kemih. Tak satu pun dari tikus 20 yang terpapar asap elektronik yang mengandung nikotin mengalami kanker.

Tang mengatakan temuan itu menyarankan bahwa lebih banyak penelitian diperlukan pada hubungan antara penggunaan e-rokok dan kanker manusia. Karena pasar e-rokok masih relatif muda, mungkin perlu satu dekade lagi untuk memahami dampaknya pada manusia secara lebih menyeluruh. Menurut temuannya pada tikus, Tang mengatakan dia tidak percaya bahwa penelitian ini menunjukkan bahwa penggunaan e-rokok aman untuk manusia.

Tang juga mengatakan bahwa jumlah asap yang diekspos tikus dalam percobaan sama dengan jumlah asap yang dihirup oleh orang-orang yang menggunakan e-rokok selama tiga hingga enam tahun.

Studi ini juga menemukan bahwa, seperti rokok tradisional, perokok pasif menimbulkan risiko bagi orang-orang terdekat.

Tags:

Penawaran belanja rahasia China dan kupon