Xiaomi Merilis Laporan Keuangannya Untuk Kuartal Pertama 2019

Xiaomi Group merilis laporan keuangan yang tidak diaudit untuk kuartal pertama 2019. Laporan keuangan menunjukkan bahwa laba bersih yang disesuaikan Xiaomi pada kuartal pertama adalah 2.08 miliar yuan ($ 0.3 miliar), naik 22.4% tahun-ke-tahun; laba operasi pada kuartal pertama adalah 3.61 miliar yuan ($ 0.52 miliar); pendapatan kuartal pertama adalah 43.76 miliar yuan ($ 6.33 miliar), dan perkiraan pasar adalah 41.76 miliar yuan ($ 6.04 miliar).

Ini adalah laporan keuangan pertama yang diungkapkan oleh Xiaomi setelah meluncurkan strategi mesin ganda 'Mobile + AIOT'. Selama periode pelaporan, jumlah perangkat IoT yang terhubung ke platform Xiaomi IoT mencapai 171 juta (tidak termasuk ponsel cerdas dan laptop), peningkatan 70% tahun-ke-tahun. Asisten kecerdasan buatan Xiao Ai memiliki lebih dari 45.5 juta pengguna bulanan di bulan Maret 2019, peningkatan 247.2% dari tahun ke tahun. Pasar luar negeri terus berkembang, pasar India memimpin, dan pasar Eropa Barat terus mempertahankan tingkat pertumbuhan yang tinggi.

Selama periode pelaporan, pendapatan ponsel pintar Xiaomi adalah 27 miliar yuan ($ 3.91 miliar), peningkatan 16.2% dari tahun ke tahun, dan penjualan global mencapai 27.9 juta unit. Menurut Canalys, pengiriman smartphone Xiaomi menduduki peringkat keempat di dunia pada kuartal pertama 2019. Berkat optimalisasi berkelanjutan dari portofolio produk dan kemunculan produk-produk baru, harga jual rata-rata (ASP) smartphone Xiaomi di daratan Cina dan pasar luar negeri masing-masing meningkat sebesar 30% dan 12% selama periode pelaporan.

Selain itu, selama periode pelaporan, seri Redmi Note 7 terjual lebih dari 4 juta unit. Seri Xiaomi Mi 9 dirilis pada Februari 20, 2019. Pada bulan Maret 31, 2019, pasokan telah melebihi 1.5 juta dalam hari 41.

Xiaomi IoT dan barang-barang konsumen terus mempertahankan tingkat pertumbuhan yang relatif cepat, dengan pendapatan 12 miliar yuan ($ 1.74 miliar), peningkatan 56.5% dari tahun ke tahun. Di antara mereka, bisnis TV pintar terus mempertahankan posisi terdepannya, dengan kuartal kedua pengiriman berturut-turut menduduki peringkat pertama di pasar Cina. Pada Maret 31, 2019, pengiriman kumulatif global adalah 2.6 juta unit, meningkat sebesar 99.8%.

Pendapatan segmen Internet Xiaomi mencapai 4.3 miliar yuan ($ 0.62 miliar), peningkatan 31.8% dari tahun ke tahun. Di antara mereka, pendapatan bisnis periklanan mencapai 2.3 miliar yuan ($ 0.33 miliar), peningkatan 21.8% dari tahun ke tahun. Pendapatan game mencapai 820 juta yuan ($ 119 juta), peningkatan tahun-ke-tahun sebesar 6.8%. Perlu dicatat bahwa pengguna aktif bulanan Xiaomi MIUI mencapai pertumbuhan yang cepat, dari 190 juta di bulan Maret 2018 ke 261 juta di bulan Maret 2019, peningkatan sebesar 37.3%. Pengguna bulanan TV pintar dan kotak Xiaomi juga mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan dan cepat, mencapai 20.7 juta di bulan Maret 2019, peningkatan tahun-ke-tahun sebesar 55.1%.

Pendapatan internasional pada kuartal pertama 2019 adalah 16.8 miliar yuan ($ 2.43 miliar), peningkatan tahun-ke-tahun sebesar 34.7%. Pada Maret 31, 2019, ada 480 di luar negeri toko resmi Xiaomi, peningkatan 93.5% tahun-ke-tahun, di mana 79 berada di India. Xiaomi Group akan terus membangun dan memperluas jaringan ritel barunya di pasar luar negeri. Selain itu, smartphone Xiaomi telah mempertahankan pengiriman nomor satu di India selama tujuh kuartal berturut-turut. Pada saat yang sama, pasar smartphone online di India mempertahankan pengiriman nomor satu selama sepuluh kuartal berturut-turut.

Lei Jun, pendiri, ketua, dan CEO Xiaomi Group, mengatakan bahwa Xiaomi segera memulai fase kedua kewirausahaan Xiaomi setelah IPO, dan melakukan serangkaian peningkatan besar dalam strategi inti perusahaan, struktur manajemen organisasi, penelitian dan pengembangan teknologi sistem, sistem merek produk dan area lainnya. Penyesuaian akan meletakkan dasar untuk pengembangan Xiaomi selama lima hingga sepuluh tahun ke depan. Hasil positif dari penyesuaian dan peningkatan ini secara bertahap mulai terlihat. Xiaomi secara resmi meluncurkan strategi baru mesin ganda 'Mobile + AIoT' pada kuartal pertama tahun ini. Kedua merek Xiaomi dan Redmi dipisahkan dan beroperasi secara independen, dan serangkaian produk populer sudah diluncurkan. Bisnis AIOT juga bergegas untuk mempertahankan keunggulan yang signifikan dalam industri ini. Pada saat yang sama, mengikuti wilayah China, penyesuaian sistematis Xiaomi mulai menyebar ke seluruh dunia pada kuartal pertama.

Laporan Keuangan Xiaomi

dekat
Bergabunglah dengan saya:
Penawaran belanja rahasia China dan kupon